• Kamis, 1 Desember 2022

Gaji di Atas Rp 1 Miliar Per Tahun Tapi Pekerja di Australia Ini Masih Ingin Berhenti, Ini Sebabnya

- Kamis, 17 November 2022 | 19:33 WIB
Gaji di Atas Rp 1 Miliar Per Tahun Tapi Pekerja di Australia Ini Masih Ingin Berhenti, Ini Sebabnya (pexels.com/Andrea Piacquadio)
Gaji di Atas Rp 1 Miliar Per Tahun Tapi Pekerja di Australia Ini Masih Ingin Berhenti, Ini Sebabnya (pexels.com/Andrea Piacquadio)

TUDEPOIN.COM - Walau Gaji miliaran banyak pekerja cybersecurity atau keamanan siber di Australia berpikir untuk berhenti dari pekerjaan mereka karena tekanan kerja dan tingkat stres meningkat. 

Menurut hasil survei dari grup teknologi informasi yang dilakukan oleh perusahaan keamanan cloud Lacework, negara kanguru akan jatuh ke dalam situasi yang sulit ketika terjadi kekurangan sumber daya tenaga kerja dalam 4 tahun ke depan.

Penelitian menunjukkan bahwa 57% professional cyber security sedang mencari pekerjaan baru dari industri lain, bahkan mempertimbangkan untuk meninggalkan industri ini sama sekali.

Baca Juga: TXT akan menghadiri American Music Awards 2022

87% mengatakan mereka merasa lelah dengan beban kerja yang menumpuk.

Situasi ini mengancam akan menyebabkan gelombang pengunduran diri massal dan bisnis akan menghadapi kekurangan karyawan.

Banyak pekerja juga mengatakan bahwa sekarang lebih sulit untuk menjadi bagian dari suatu profesi karena meningkatnya permintaan akan pekerjaan tersebut.

54% dari mereka merasa Keamanan Siber (cyber security) adalah lingkungan yang lebih menantang daripada saat mereka pertama kali bergabung.

Baca Juga: Sama Seperti WhatsApp, Twitter Akan Menambahkan Enkripsi end-to-end

Rata-rata, karyawan di industri ini di Australia memperoleh $120.000 per tahun atau sekitar Rp 1.882.938.000,00, dengan gaji mulai dari $100.000 (Rp. 1.569.115.000,00).

The Cybersecurity Competitiveness Plan (ACSSCP) dari AustCyber ​​memprediksi bahwa industri ini akan menghadapi risiko kekurangan 3.000 karyawan pada tahun 2026.

Selain itu, situasi ini juga menyebabkan jumlah serangan siber di negara Australia diperkirakan akan meningkat dua kali lipat. dalam 5 tahun ke depan.

Itu membuat warga Australia khawatir diancam secara online. Pada 2021, negara menerima 745 laporan per hari.

Baca Juga: Reuters: Elon Musk Telah Memilih Penggantinya di Tesla

Pekerja yang menanggapi survei Lacework juga menyampaikan kekhawatiran tentang kekurangan keterampilan, dengan seperempat mengatakan sumber daya saat ini tidak memenuhi permintaan yang meningkat.

Rata-rata, setiap karyawan keamanan siber harus mempelajari 12,9 alat berbeda untuk mendukung pekerjaan mereka. Itu juga menjadi faktor yang membuat mereka lelah, stres dan bisa melewatkan peringatan keamanan.

Sekitar dua pertiga (64%) tidak memeriksa semua laporan, sehingga membahayakan operasi perusahaan.

Halaman:

Editor: Egi Rahmadi

Sumber: Perthnow

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Penjualan E-Commerce AS Terus Meningkat

Minggu, 27 November 2022 | 20:52 WIB

Saham Tesla Turun Akibat Elon Musk Membeli Twitter

Selasa, 8 November 2022 | 19:39 WIB

10 Keluarga Terkaya di Dunia Pada Tahun 2022

Senin, 7 November 2022 | 17:18 WIB

Cara Membuat Toko di ALIBABA.COM

Jumat, 14 Oktober 2022 | 08:33 WIB

BAYC diretas! Ratusan NFT Senilai ETH dicuri

Senin, 6 Juni 2022 | 13:16 WIB
X