• Selasa, 31 Januari 2023

Mari belajar Tentang Metode Manajemen Persediaan ABC

- Selasa, 23 Agustus 2022 | 20:44 WIB

TUDEPOIN.COM - Metode manajemen persediaan ABC dapat membantu Anda mengidentifikasi produk terlaris dengan mengklasifikasikan barang ke dalam tiga kategori A, B, C di mana A adalah barang yang paling berharga dan C adalah kelompok barang yang lebih murah. Metode ini dikembangkan berdasarkan fakta bahwa tidak semua produk memiliki nilai yang sama dan pemilik toko harus lebih memperhatikan produk dengan nilai terbesar atau manfaat terbesar.

Mengapa Anda harus mencoba metode manajemen persediaan ABC?

Metode manajemen ABC berasal dari prinsip 80/20. Menurut teori ini, hanya 20% dari operasi perusahaan yang menghasilkan 80% keuntungan. Oleh karena itu, untuk mengoptimalkan penjualan atau keuntungan, pemilik toko harus lebih fokus pada kegiatan atau produk yang membawa efisiensi tertinggi ke toko. Pendekatan ini akan membantu pemilik toko mengelola waktu dan mengalokasikan sumber daya yang lebih baik, dengan produk Kelas A menjadi prioritas utama.

Bagaimana mengklasifikasikan produk menjadi tiga kelompok barang A, B, C

Tidak ada aturan baku untuk mengkategorikan produk, sehingga pemilik toko dapat mengkategorikannya sesuai dengan kriteria yang penting bagi bisnis mereka, seperti pendapatan atau keuntungan. Terlepas dari kriteria itu, Anda juga harus mengklasifikasikan barang ke dalam 3 kategori sesuai dengan rasio berikut:
  • Grup A: Produk bernilai tinggi (70%) dan jumlah kecil (10%)
  • Kelompok B: Barang dengan nilai sedang (20%) dan jumlah sedang (20%)
  • Kelompok C: adalah barang-barang yang bernilai kecil (10%) dan dalam jumlah besar (70%).

Analisis ABC untuk membuat keputusan

Setelah mengklasifikasikan produk, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah melacak penjualan ketiga kategori produk tersebut dan menyusun strategi untuk mengoptimalkan penjualan atau keuntungan. Berikut adalah contoh perusahaan kosmetik yang mengalami peningkatan penjualan setelah menggunakan metode ABC. Pemilik bisnis, setelah menganalisis laporan penjualan, telah menemukan bahwa 65% pembeli pertama kali membeli krim X, yang juga menyumbang 15% dari total pendapatan bisnis. Ini adalah contoh utama untuk produk tipe A. Setelah menyadari potensi krim X, perusahaan mempromosikan produk ini di saluran penjualan serta menempatkan gambar produk ini di tengah situs. Hasilnya, penjualan produk tersebut meningkat 20% dalam waktu tiga bulan, yang juga berdampak pada peningkatan pendapatan perusahaan yang signifikan. Dengan metode ABC, pemilik toko juga dapat menggunakannya untuk mensegmentasi pelanggan, menargetkan pelanggan yang berharga, dan memprioritaskan layanan yang lebih relevan bagi mereka. Menurut teori 80/20, 80% penjualan perusahaan akan datang dari 20% pelanggannya. Jadi, Anda dapat menerapkan metode ABC ini untuk mengidentifikasi pelanggan Anda yang paling berharga dan mencari tahu kesamaan mereka dalam hal minat, lokasi, demografi, dll. Kemudian berlatih, Mencari lebih banyak pelanggan dengan karakteristik serupa seperti beriklan.

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Contoh Pantun Pembuka Acara Untuk Hangatkan Suasana

Rabu, 18 Januari 2023 | 09:40 WIB

Keuntungan dan Kerugian dalam Cross Culture Management

Selasa, 17 Januari 2023 | 18:41 WIB

Bukan Jelek, Ini Penyebab Tulisan Dokter Sulit Dibaca

Rabu, 21 Desember 2022 | 19:41 WIB

Kopi Sanger Adalah Kopi Khas Aceh Yang Paling Special

Senin, 12 Desember 2022 | 11:37 WIB

Cara Menanam dan Merawat Lidah Buaya di Rumah

Kamis, 10 November 2022 | 17:04 WIB

7 Gunung Tertinggi di Indonesia, Indah Banget!

Selasa, 1 November 2022 | 19:51 WIB
X