Prediksi Grup D Piala Dunia 2022: Prancis Melawan Kegigihan Denmark

- Jumat, 18 November 2022 | 20:23 WIB
Prediksi Grup D Piala Dunia 2022: Prancis Melawan Kegigihan Denmark  (@equipedefrance)
Prediksi Grup D Piala Dunia 2022: Prancis Melawan Kegigihan Denmark (@equipedefrance)

Secara teori, ini adalah grup yang cukup sederhana, tetapi Denmark akan berusaha finis lebih dulu untuk menghindari pertemuan dengan Argentina di babak 16 besar.

Baca Juga: Tagar RIPTwitter Jadi Trending Topic, Apakah Twitter akan Ditutup Elon Musk?

Selain Eriksen, Denmark membanggakan pertahanan yang kuat termasuk veteran Simon Kjaer, Joachim Andersen dan Andreas Christensen. Kekuatan Denmark lainnya adalah energi di lini tengah yang dihasilkan oleh Pierre-Emile Hojbjerg dan Thomas Delaney, yang dapat mengganggu permainan lawan dan memulai serangan.

Pemain bintang: Christian Eriksen. Bintang baru: Mikkel Damsgaard.

Susunan pemain yang diharapkan: Kasper Schmeichel, Wass, Kjaer, Christensen, Maehle, Delaney, Hojbjerg, Eriksen, Skov Olsen, Damsgaard, Braithwaite.

Timnas Australia

Pelatih Graham Arnold dengan cepat mendapatkan kembali basis penggemarnya setelah membimbing Socceroos melalui periode play-off yang intens. Ini adalah tim Australia zaman baru tanpa Tim Cahill atau Mile Jedinak, yang harus sangat bergantung pada kreativitas Ajdin Hrustic dan Aaron Mooy.

Ketergantungan Arnold pada bola mati dan permainan transisi, ditambah kurangnya 9 yang konsisten telah membuat Australia rentan. Harry Souttar bisa menjadi ancaman dari bola mati yang dilakukan oleh Hrustic atau Jackson Irvine.

Garang Kuol yang berusia 18 tahun, bergabung dengan Newcastle yang sedang terbang tinggi, adalah opsi dari bangku cadangan mengingat kecepatannya yang eksplosif.

Kapten penjaga gawang Mathew Ryan adalah pemain paling berpengalaman dan stopper andal, tetapi ketidakmampuan Australia untuk memblokir umpan silang ke dalam kotak selalu merugikan mereka.

Baca Juga: 10 Fakta Mengejutkan Tentang Kehidupan di Mesir kuno

Irvine merupakan bagian tak terpisahkan dari formasi Arnold di posisi lini tengah bertahan, namun ia perlu meningkatkan tempo timnya di Qatar dan mengontrol permainan, terutama saat menghadapi lini tengah Prancis dan Denmark yang kuat.

Pemain bintang: Ajdin Hrustic. Bintang Baru: Awer Mabil/Garang Kuol.

Susunan pemain yang diharapkan: Ryan, Souttar, Rowles, Atkinson, Behich, Mooy, Irvine, Boyle, Hrustic, Leckie, Mclaren.

Timnas Tunisia

Pelatih Jalel Kadri mengambil alih pekerjaan di Tunisia tak lama setelah Mondher Kebaier dipecat, menyusul final AFCON di Kamerun. Dia adalah asisten Kebaier di turnamen tersebut, tetapi memimpin tim melawan Nigeria di babak 16 besar.

Setelah itu, Kadri hanya kalah sekali 1-5 di tangan Brasil. Tapi elang Kartago (Tunisia) akan terbang dengan percaya diri, dengan kesadaran akan misi besar di Qatar.

Pelatih Kadri telah mengumumkan akan mengundurkan diri jika Tunisia tidak mencapai babak sistem gugur.

Baca Juga: Gaji di Atas Rp 1 Miliar Per Tahun Tapi Pekerja di Australia Ini Masih Ingin Berhenti, Ini Sebabnya

Kelemahan Tunisia adalah kemampuannya mencetak gol. Kadri akan bergantung pada duet tua Youssef Msakni dan Wahbi Khazri untuk menginspirasi tim.

Kadri lebih memilih formasi 4-1-4-1, dengan Msakni dan Khazri bermain di kedua sisi penyerang, kemungkinan Saifeddine Jaziri. Formasi ini mengandalkan ketenangan gelandang Ferencavors Aissa Laidouni, yang telah menunjukkan kecerdasan kuno untuk menggerakkan permainan.

Kadri memiliki lini tengah bertabur bintang yang mencakup Ferjan Saissi dari Al Duhail, bintang Manchester United Hannibal Mejbri, dan bintang Esperance Tunis Ben Romdhane. FC Ellyse Skhiri dari Cologne juga menjadi aset penting tim dengan kemampuan dribblingnya.

Pemain bintang: Youssef Msakni. Bintang yang sedang naik daun: Hannibal Mejbri.

Susunan pemain awal yang diharapkan: Dahmen, Talbi, Bronn, Valery, Maaloul, Skhiri, Laidouni, Chaaleli, Msakni, Jaziri, Khazri.***

Halaman:

Editor: Egi Rahmadi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Reaksi Ronaldo saat bertemu Messi Kembali

Jumat, 20 Januari 2023 | 10:03 WIB

Pelatih Al Nassr: Dulu saya ingin merekrut Messi

Senin, 2 Januari 2023 | 18:41 WIB

Penyebab Zinedine Zidane Menanduk Marco Materazzi

Senin, 2 Januari 2023 | 11:41 WIB

Kabar Duka, Raja Sepak Bola Pele Meninggal Dunia

Jumat, 30 Desember 2022 | 10:19 WIB
X